Apakah Anda Benar-Benar Menyembah Tuhan?

Kata ‘penyembahan’ pertama kali disebutkan dalam Kitab Kejadian pasal 22, ketika Abraham, bapa banyak bangsa, diuji oleh Tuhan untuk mempersembahkan Ishak, putra satu-satunya sebagai korban bakaran kepada Tuhan. Sebagian besar dari kita ketika diperintahkan untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keinginan kita, kita enggan untuk mengikuti dan kita selalu bereaksi, tetapi Abraham tidak mengeluh, malah menunjukkan kegembiraan ketika bangun pagi-pagi keesokan harinya untuk mengorbankan putranya. Kata ibadah dalam ayat ini diartikan sebagai ketaatan kepada Allah dan selebihnya menyiratkan pernyataan iman. Mari kita lihat pada 3 cara berbeda bahwa penyembahan didefinisikan dan dijelaskan dengan ayat-ayat pendukung dari Kitab Suci.

Ibadah adalah ketaatan.
Baca 1 Samuel pasal 15 dan mari kita intip kisah Saul, raja pertama yang diangkat untuk memerintah Israel. Dalam pasal ini, Tuhan dengan tegas memerintahkan baca surat Yasin Raja Saul untuk melenyapkan semua orang Amalek dan semua milik mereka tetapi Saul melanggar aturan dan membenarkan dirinya sendiri bahwa apa yang mereka ambil akan dipersembahkan kepada Tuhan. Mungkin Saul berpikir bahwa Tuhan akan senang dengan persembahannya. Tapi bukan itu yang terjadi. Tuhan tidak senang karena Tuhan menginginkan ketaatan total.

Ketika kita berjuang untuk menyenangkan orang daripada Tuhan, itu mengarah pada ketidaktaatan, yang tidak menghormati Tuhan. Saul memegang gelarnya sebagai raja dan menjadi takut kepada orang-orang sehingga mereka memberikan apa yang mereka inginkan alih-alih sepenuhnya menaati Tuhan. Dan ini bukanlah penyembahan yang Tuhan cari. Kita harus berusaha untuk menjadi pemuja Tuhan dan bukan pemuja manusia. Kita hanya akan merasa tidak diterima jika kita hidup untuk menyenangkan orang lain karena orang tidak pernah puas, kecuali jika mereka mengenal Tuhan yang dapat memberi mereka kepuasan penuh. Ibadah lebih dari pengorbanan.

Penyembahan adalah menanggapi panggilan Tuhan.
Dalam Yesaya 6:1-8, penyembahan ditampilkan dengan indah dalam cerita ini. Ketika Yesaya melihat Tuhan duduk di atas takhta-Nya, dia menjadi sadar akan siapa Tuhan itu dan siapa dia di hadapan Tuhan. Dia mengakui dirinya sebagai orang berdosa yang berdiri di hadapan Allah yang kudus. Dan Tuhan juga ingin kita beribadah dengan cara itu, mengenal Dia lebih dalam keindahan kekudusan-Nya. Arang hidup dari mezbah melambangkan darah Yesus yang menyucikan dosa-dosa kita. Tuhan tidak menunjukkan diri-Nya untuk meremehkan kita dan membuat kita merasa rendah diri karena Dia adalah Tuhan yang besar, tetapi untuk memberi tahu kita bahwa sekecil apa pun kita di hadapan-Nya, Dia dapat menggunakan kita untuk kemuliaan-Nya. Dan itu adalah ibadah. Itu berarti mengatakan ‘ya’ pada panggilan Tuhan setelah memahami kasih karunia-Nya yang menerima kita dan membersihkan kita bahkan betapa kotornya kita selama ini. Ibadah menghasilkan kehidupan yang berubah.

Ibadah adalah gaya hidup.
Banyak yang beranggapan bahwa penyembahan adalah persembahan yang dipersembahkan melalui pemberian uang kepada gereja atau nyanyian. Hal-hal ini baik tetapi seharusnya tidak berhenti di situ. Penyembahan bukan hanya sekedar nyanyian yang kita nyanyikan atau uang yang kita berikan, penyembahan yang dikehendaki Tuhan adalah mempersembahkan tubuh kita sebagai korban yang hidup, kudus dan berkenan kepada-Nya seperti yang diajarkan dalam Roma 12:1. Ibadah bukanlah transformasi satu hari. Itu tidak hanya dilakukan pada hari Minggu ketika kita pergi ke gereja tetapi dimulai pada hari Senin tengah malam dan berakhir pada pukul 11:59:59 malam. pada hari Minggu.

Ini kehidupan kita sehari-hari! Ketika Anda mencuci piring dan berpikir bahwa Anda melakukannya untuk Tuhan, Anda sedang menyembah Tuhan. Ketika Anda bekerja dan memperlakukannya sebagai melakukannya untuk Tuhan, itu adalah penyembahan. Menyanyikan lagu-lagu sebagai sarana ibadah kita harus seperti mencuci pakaian atau mematuhi orang tua kita, atau tunduk pada suami kita. Ibadah lebih dari sekedar menyanyi, lebih dari tepuk tangan, atau menari di atas kaki kita ketika tim penyembahan memainkan instrumen, itu adalah menjalani hidup kita dalam ketaatan kepada Tuhan.